2

Kehilangan ialah harapan–Akan tumbuh sepasang lengan di halaman yang jarang kausiram–Kau tak perlu pasangan untuk berpelukan

Kotak kacamata serupa
Dengan retakan sepanjang alis mata
Di sudut kanan penutupnya
Sepasang selop sewarna
Sederhana, dua senti meter haknya
Buket mawar putih pengiring takbir
Pulas marun pengunci tawa di bibir

Segala pernak-pernik pengantar pergimu
Segala pernak-pernik pemantik rinduku
Segala pernak-pernik penyulut sesalku

Aku rindu omelmu
Engah tawamu
Berat tarik napasmu
Lengkung punggungmu
Segala yang kaubenci, aku suka
Segala yang kausuka, aku mencandunya

Sedalam itu ceruk tergali selepas pergimu
Sedalam itu air mata kami bermukim di dasarnya
Berkunjunglah dalam bunga tidur lain waktu
Pamerkan tawa bebasmu di surga
Nyanyikan sebait lagu cinta tentang nirwana
Tentang Tuhan yang entah ada berapa
Lengkungkan sayapmu, peluk kami nan fana

Kehilangan ialah harapan
Akan tumbuh sepasang lengan di halaman yang jarang kausiram
Kau tak perlu pasangan untuk berpelukan

Persembahan sederhana untuk Oma Mien tercinta. Rest in peace :’)

[by @meyDM]

2

Malaikat Bersayap Hitam

Dear Indra,

Ceritamu tentang impian membuatku teringat masa kecil. Aku pernah memimpikan 2 hal yang (hampir) mustahil. Mimpi pertama dimulai 11 tahun lalu. Aku, masih berusia 11 tahun saat itu, menonton Moulin Rouge, salah satu film favoritku sekaligus film musikal non-animasi yang pertama kutonton. Dalam film itu, Nicole Kidman berperan sebagai Satine, wanita penghibur nomor 1 di rumah hiburan Moulin Rouge yang jatuh hati pada seorang penulis muda. Ada satu adegan, Satine bergantung di ayunan, kemudian bernyanyi sambil terbang menyapa para penggemarnya di Moulin Rouge. Cantik sekali. Empat tahun kemudian, aku (dalam grup paduan suara SMA) bernyanyi di acara kelulusan kakak kelas. Saat itu, aku teringat Moulin Rouge dan mulai bermimpi. Suatu saat nanti, aku akan tampil di panggung megah, ditonton jutaan penggemar, duduk di ayunan, mengenakan kostum malaikat bersayap hitam, menyanyikan lagu Ave Maria, dan memukau para penonton. Kekanakan, ya? X’)

Mimpi keduaku, setelah lulus SMA, ingin jadi psikiater dan mendirikan LSM / yayasan / wadah apapunlah untuk konsultasi masalah perempuan, anak, dan keluarga. Apa daya, aku takut darah dan benda-benda berlendir (ketakutan ini belum kusebutkan di surat sebelumnya ya, hehe), tidak mungkin mendaftar ke fakultas kedokteran. Pupuslah, tetapi aku belum menyerah soal mimpi mendirikan LSM. Suatu saat nanti, pasti.

Soal nyinyirin selebtweet, masih ada, ya? Haha! Yah, satu perkara kan punya banyak sudut pandang untuk dibahas. Sudut pandang penyinyir, salah satunya :p

Buku-buku yang kausebut dalam surat belum (namun ingin) kubaca. Ibu sering ‘mengancam’, kalau aku terlalu banyak membeli buku, besok-besok aku makan kertas dan minum tinta saja. Jadi, kalau mau membeli buku, aku harus pandai-pandai memilih waktu agar tidak mengusik suasana hati Ibu. Ah, pasti kamu rindu Ibu, ya. Maaf ya, Indra :’)

Mulai kehabisan kata-kata? Mulai bosan? Tak apa, sekarang giliranku merintikkan gerimis romantis dan melukis pelangi dalam benakmu.

Sebagai penutup, kuucapkan Selamat Natal (yang sangat terlambat). Biar aku jadi alarm makanmu, anggap saja hadiah Natal (yang juga sangat terlambat) dariku. Pesanku, seringlah tersenyum, di dunia nyata (:

(Mey)

[by @meyDM]

0

Mommy vs Daddy

My mommy remembers every details about me. All those little things I might dislike. That’s why she knows every supplement I must take when I’m unhealthy. She knows what kind of clothes that suit my curvy body. She knows how I love cheese and chickens so well that she always serves them on the table when it comes to my birthday.

My daddy remembers all the happy stuffs until the first 10 years of my life. That’s why he always buy junkfood, ice creams, and tarts, he makes sure they’ll always be safe in the fridge.

However, I love them both (:

Posted from WordPress for BlackBerry.