2

Tak Ada Cinta Untukmu dalam Suratku

:’)

[by @meyDM]

Iklan
4

#13HariNgeblogFF ~ Untuk Kamu, Apa Sih yang Enggak Boleh?

“Sudah makan?”
“Iya.”

“Kamar ini cukup nyaman untukmu?”
“Iya.”

Rudi menatap sesosok perempuan yang duduk tertunduk di sisi ranjang. Uraian rambut panjangnya gagal menyamarkan lingkaran hitam di sekitar mata. Bibirnya kering pecah-pecah dan pipinya tampak pucat.

“Mau kupesankan sup iga dan susu hangat favoritmu?”
“Iya.”

Terdengar suara pelayan mengetuk pintu. Sepiring nasi putih, seporsi sup iga, dan segelas susu hangat diletakkan di atas meja sebelah ranjang.

“Makanlah dulu.”
“Iya.”

“Masih mencintaiku?”
“Iya.”

“Malam ini pulang ke rumah?”
“Iya.”

“Berencana menikah lagi?”
“Iya.”

“Tak adakah kata lain yang bisa kauucapkan?”
“Waktu short time hampir habis. Kata-kata apa lagi yang ingin kaudengar? Bukankah tadi kau membayar Ibu untuk tak pernah berkata tidak, Nak?”

[Mey] [@meyDM]

7

#13HariNgeblogFF ~ Bales Kangenku Dong!

DUK!!!

“Aduhhh!”

“Aduh maaf, Ma. Ternyata Mama sembunyi di sini. Maaf, ya. Papa tadi buru-buru, nggak tahu ada Mama lagi sembunyi. Maaf ya, Ma.”

“Nggak apa-apa, Pa. Bisa ketemu Papa aja, Mama udah seneeeng banget. Mama kan kangen Papa…”

“Papa juga kangeeen banget sama Mama…”

“Pokoknya malem ini kita nggak boleh gagal, Pa. Harta yang disimpen di dapur itu harus kita curi! Oke, Pa?”

“Betul, Ma! Ayo kita masuk, jendelanya kebuka sedikit tuh!”

Sepasang suami istri tersebut berhasil memasuki dapur. Perlahan mereka mengendap-endap mendekati tempat persembunyian harta yang tengah diincarnya. Tiba-tiba terdengar suara langkah kaki mendekat.

“PA!!! KITA KETAHUAN, PA!!! LARI!!!”

“AAAAAAK!!!”
***

“KANIAAA!!! SISA KUEMU DIKERUBUTIN SEMUT!!! AYO CEPAT BERSIHKAN!!!”

[Mey] [@meyDM]

0

Langit Meng-AMIN-i Rinduku

Aku merindukanmu sekuat amuk awan kelabu sore ini di beranda

Memuntahkan isi perut dan pikirannya ke dalam mulut bumi yang menganga, hingga redam

Ingin pula kumuntahkan isi rongga dada nan coklat berkarat sarat duri ini

Namun, cinta ialah perihal suka duka yang sering tak sejalan dengan laju keinginan

Sumber gambar: http://bit.ly/pYiq6g

[Mey] [@meyDM]

8

Hari ini, Hujan Kembali Pergi | oleh: @tepian_pantai dan Mey DM

21 Oktober 2012

 

Mei, jalan-jalan yang kita lewati detik tadi,

ialah jalan-jalan yang sering aku lewati dengan sendiri,

yang kadang aku bayangkan,

betapa indah bila akan kutempuh dengan satu tujuan.

 

Saban hari, aku hanya berjalan menuju sesuatu,

yang hanya mampu membuat aku menahan senyum,

membenam lebih lama dendam,

memendam lebih banyak diam.

(Semoga, setiap detak yang degup di ujung tapakku,

setia menjelma payung kasat mata,

meneduhkan langkahmu, selalu.)

 

Lalu datanglah cerah, curah hujan yang ceria.

Aku sering berjalan sendiri, menembus hujan,

menuju genangan kenangan.

 

Aku senang sekali berjalan bersama hujan,

aku dan hujan sering bermain mencari kecepatan.

Aku selalu kalah, tetapi

selalu hujan yang akan pergi,

menuju pedih.

(Pedih, sesungguhnya hanyalah tetesan air mata yang membeku,

terlindap debu lalu bersekutu menjelma dinding batu.

Maka, biarlah rindu merupa badai,

biar debu enyah dan pedihmu usai.)

 

Meski setiap ia pergi, aku berdarah bersama senja,

tetapi hujan tak pernah lupa.

Langit tak pernah luput mengenakan selimut.

 

Katanya,

“Ada tujuh warna dalam selimutku.

Langit ialah ranjang tanpa tubuh.

Kau dan orang-orang yang mencintai masa lampau,

ialah tubuh untuk selimutku: pelangi.”

 

Setiap hujan pergi,

setiap aku berdarah dan sendiri,

aku selalu mengenakan selimut.

Hujan tak pernah lupa akan hadiah untuk kemenangan dan kenanganku.

(Hujan tak pernah benar-benar pergi.

Langkahmu tak pernah benar-benar sendiri.

Ia bergelayut di bahu-bahu awan,

menanti diluruhkan biar bersambut pelukan.)

 

Bulan-bulan berlalu seperti deru,

hingga hujan meninggalkan dan menanggalkan aku.

Suatu hari, setelah sekian jalan aku mencari,

hujan tak kutemui.

Aku menangis menjadi-jadi.

 

Aku bertanya kepada senja.

Katanya,

“Ia kembali pada tangan-tangan dan tanah para petani.”

Hingga aku tiba di suatu siang,

ketika aku mengenang kenangannya.

Aku melihat seorang gadis,

seluruh tubuhnya seperti habis dibasuh gerimis.

 

Aku merasa pernah melihatnya,

aku merasa pernah menyentuh sesuatu dari dirinya,

aku merasa pernah bermain-main dengan dirinya.

 

Tetapi, setelah sekian aku pikirkan,

ia tiba-tiba tak ada,

dan tiba-tiba tiba air mata.

(Lihatlah ke dalam cermin,

di dasar hatimu yang beranjak dingin,

di sana air mata berbahasa melalui cahaya,

mengucap rindu tanpa kata-kata,

menyelipkan keberadaan di balik perihal yang kausangka tiada.)

 

Hari ini,

hanya ada awan,

dengan warna yang amat merindukan pelukan.

 

Hari ini,

hanya ada kata-kata yang hujan,

meluruh dalam seluruh ruh dan senyuman.

 

Hari ini,

hanya ada aku,

dan sebuah buku,

yang seluruh mata, kata, dan hatimu pernah membacanya.

(Hari itu,

ada sebagian diriku dilekap rindu,

dan sebagian tersisa masih tertinggal di sudut matamu.

Maka hari ini,

aku akan kembali,

menarikmu dari ambang sunyi.)

 

Aku mulai berjalan dari halaman awal.

Aku mulai membaca.

Mata, kata, dan hatimu mulai membaca.

 

Aku memulai segalanya setelah usai.

Hari ini,

hujan menjadi mata, kata, dan hatiku,

di antara mata kata dan hatimu.

Aku akan mulai membaca.

(Jangan lelah,

sebab aku tak ingin pemandangan indah ini selesai.

Jangan lelah,

sebab aku akan selalu kembali meski yang tersisa dalam sunyimu hanyalah kepingan badai.

Jangan lelah.)

 

(Pemandangan indah ini hadiah dari @tepian_pantai sebagai teman dalam perjalanan pulang. Terima kasih. (: )

Puisi ini diikutsertakan dalam Giveaway Semua Tentang Puisi

0

Separuh Wajahmu Selalu Menemukanku

Aku mengenang separuh wajahmu dalam ingatan

Bersama tempias pendar lampu yang kaucuri di setiap tikungan

Alangkah remang jelmaan surga paling sederhana, katamu

Di dalamnya, jemari kita riuh beradu

 

Memandang separuh wajahmu selalu membangkitkan bebait janggal

Menunggu ditumpahkan selepas air mata ini tanggal

Dalam layar putih, kau termangu

Kadang memandangku, lain waktu memandang kenanganku

 

Separuh wajahmu beradu dengan asap dan tudung tebal

Menyisa harum kenang penghangat bantal

Pantas saja, tidurku tak nyenyak

Tersengat bau tengkukmu, lelapku retak

 

Separuh wajahmu memanjang di kaki senja

Mungkin matahari bosan melukis bayang-bayang kita

Ia memilih benam, menuju remang

Tanpa tahu, di dalamnya tersembunyi surga kita yang hilang

 

Separuh wajahmu tampak kerap mengakrabi keremangan

Mungkin, di sanalah kau menemukanku, kau mengkhianati rembulan

Separuh wajahmu selalu meninggalkanku

Lain waktu, ia mengejar waktu, lagi-lagi menemukanku

1

My Letter to Juliet

Listen. Listen to me very carefully. I live in London, a gorgeous, vibrant, historic city that I happen to love living in. You live in New York, which is highly overrated… But since the Atlantic Ocean is a bit wide to cross every day, swimming, boating or flying, I suggest we flip for it… And if those terms are unacceptable, leaving London will be a pleasure, as long as you’re waiting for me on the other side. ‘Cause the truth is, I am Madly, Deeply, Truly, Passionately in Love with You.from Letters to Juliet (imdb)

Film Letters to Juliet (2010) terinspirasi dari Juliet’s Balcony, sebuah objek wisata romantis di Italia, dengan sebuah balkon (tempat Juliet menunggu Romeo) serta dinding penuh tempelan dan coretan (tempat wisatawan menempelkan surat cinta atau menggambarkan pengakuan cinta mereka). Film ini berkisah tentang petualangan cinta seorang wanita yang berawal (dan berakhir) dari kunjungannya ke Juliet’s Balcony dan membaca sepucuk surat cinta misterius yang tersembunyi di balik dinding bata.

So, this blog post should’ve been about love letter, or love itself, or should’ve not?

I’m sorry, I didn’t know love had an expiration date.from Letters to Juliet (imdb)

This is a love letter, from a woman to a man. They aren’t lovers. This is a love letter, from a woman to her bestfriend, from Aina to Gio.

*

Dear Gio,

Sedang apa? Masihkah kau sibuk dengan botol bir dan bulir keemasan melahap tapak-tapak polosmu? Sudahkah kausiapkan buah tangan untukku?

I feel so insecure, for God’s sake. Oke ini (seharusnya) surat cinta, akan kutulis dengan bahasa yang lebih manis, untukmu.

“Memangnya tahu apa kita soal cinta? Kenapa surat cinta ini ditujukan padaku?” Aku tahu, pertanyaan semacam ini pasti menggelitik benakmu, selanjutnya tertumpah dalam new text messagemu (padaku) beberapa menit kemudian. Haha. Terbayang tawa kecilmu yang keheranan, how can I be this insecure?

Aku jatuh hati, Gio, pada Ia-yang-namanya-tak-boleh-disebut. Aku jatuh hati, sekali lagi. Bukan sebab lakunya, tatapnya, ataupun nyanyiannya. Ia membuatku merasa aman, mencintainya membuatku merasa aman, meski diam-diam.

Ya, benar ucapmu, aku menyedihkan. Sekali lagi merantai diri pada masa lalu. Memang apa lagi yang bisa kulakukan? Apa lagi yang mungkin kulakukan? Mencintai Ia diam-diam, membuatku merasa aman. Aku cukup terbiasa dengan diamnya, cukup merelakan ke(pura-pura)tidaktahuannya, pun cukup memahami pilihannya tentang akhir kami. Kalaupun Ia tahu dan peduli, bagiku itu sekadar bonus dari semesta. Aku terbiasa dengan hening dan rasa aman semacam ini.

(mencoba) Mencintai orang baru sering membuatku gelisah. Oh, hentikan tawamu sejenak, Gio. Aku tak mampu memikirkan kata yang tepat selain gelisah (yang mungkin bagimu terdengar terlalu ‘hijau’).

Mencintai orang baru menimbulkan kembang api dalam benakku. Aku mulai berharap, ini menyengsarakan. Aku mulai menunggu, ini menjemukan. Aku mulai membuat rencana-rencana, menyesuaikan rencana lamaku dengan mimpi-mimpi baru, ini menakutkan.

Gio, aku sangat terbiasa dengan hidup yang almost flat beberapa tahun ini. Selama mencintai Ia-yang-namanya-tak-boleh-disebut, aku cukup tenang menumpahkan doa dan rasa dalam hening, dalam bebait puisi yang paling bening. Tak perlu mengangankan menculik sebagian tatap, laku, pun nyanyiannya. Sebab sebagiannya telah ranum kuamankan dalam kotak pandora, di dasar rongga dada. Sudah cukup kenang pelukan pun kecupan kurekam dalam pita-pita ingatan. Sudah cukup kureguk bahagia yang tak pada tempatnya. Sudah cukup, Gio.

Aku merasa aman, karena sedari awal sudah siap tidak dipedulikan. Aku merasa aman, karena sedari awal sudah siap menyembunyikan kenyataan. Aku merasa aman, karena sedari awal sudah cukup jelas ini yang terbaik bagiku, baginya, bagi kebahagiaan. Aku terbiasa menghabiskan rindu berselimut rasa aman, meski perlahan terlupakan.

Sempat, Gio, aku memberanikan diri mencoba hal baru. Hal baru yang pastinya kautertawakan di tempat rebahmu. Haha. Lanjutkan saja tawamu, akupun tertawa, membodoh-bodohkan diri sendiri. Aku menceburkan diri dalam keremangan yang tak pasti, ingin berburu cahaya, yang sedari awal jelas susah tertangkap mata. Segala yang menarik pada awalnya, terutama saat aku (merasa) menemukan seberkas cahaya. Sayangnya, berkas itu memburam. Entah terbawa arus atau aku menyelam terlalu dalam. Aku menggigil, Gio. Dinginnya keremangan ini memangsa persediaan rasa amanku. Aku mulai mengkhayalkan beribu cekikan halus menyengat tengkuk, melemahkan indera perasaku. Dan, Gio, aku benar melumpuh. Entah nyata, entah sebab khayal semata.

Saat itulah aku mulai mengingatnya, cinta diam-diamku. Ia yang kukunci-mati dalam kotak pandora. Haruskah kubuka atau biar Ia lenyap saja?

Cinta memang dengan mudahnya memberi ribuan kebahagiaan, namun seringkali sulit memberi setitik rasa aman. Aku menuruti saranmu, Gio. Biar masa lalu lenyap saja, terpagut pasir isap dalam rongga dada. Biar kunikmati saja keremangan ini, berenang lebih lama dan berburu tepi.

Sampai jumpa di akhir perjalananmu, Gio.

-Aina-

(BERSAMBUNG)

Bagian kedua berjudul “Luka Parut pada Pipinya Bercerita” dapat dibaca di sini.

0

Potongan Tubuhmu dalam Kamar Rahasiaku

Kusingkirkan di balik kelambu,
lengkung bibirmu yang mengundang pilu,
biar tak melulu rindu.

Kuselipkan di bawah bantal,
sekantung wewangi rambutmu yang ikal,
biar hadirmu niscaya kekal.

Kulekatkan pada langit-langit,
kekar bahumu yang menyamai bulan sabit,
biar fajar gemetar dan enggan terbit.

Kugantungkan dalam lemari kayu,
biar kecupmu menyanding kamper biru,
hangatkan helai-helai pendekap tengkukku.

Kurapatkan di bawah ranjang,
isi rongga dadamu yang telanjang,
temani lelapku selepas jingga menghilang.

[Mey] [@meydianmey]

0

Buah Karya Tuhan

Mengenalmu,

sebagianku beranjak kekal,

mengabai ajal,

buah karya Tuhan paling bengal.

Biar aku memelukmu,

sekali waktu,

sebelum pelangi seluruhnya biru.

 

Haruskah kenangan menjelma angin begitu dingin?

Buah karya Tuhan yang tak tersentuh ingin.

Beribu gagasan rumit,

menepikan rindu yang tak sedikit.

Kenang menyisa air mata,

tak terjamah tatap-tatap fana.

 

Buah karya Tuhan penepi pilu.

Sungging lengkung bibirmu,

(kembali) utuhkan aku.

0

Terima Kasih untuk Kamu, Kamu, dan Kamu (2)

Terima kasih, kamu, kesekian-kalinya melintas isi kepala,

menegaskan luka yang mulai kuanggap maya.

 

Terima kasih, kamu, menjelma kawan di perhentian luka,

penutup sekian kalinya bahagia, semoga.

 

Terima kasih, kamu; bahagia yang datang tetiba,

membungakan percaya di sudut-sudut gelap rongga dada.

 

Terimakasih, kamu, setetes indah dalam cangkir air mata,

menunggu tumpah.

Indah tetap terbaca indah,

meski berkubang ayat gelisah.

 

Terima kasih, kamu, memberi perpanjangan waktu pada sabar,

meringankan beban rindu serupa serpih kelakar.

 

Terima kasih, kamu, menyelipkan sedikit hatimu dalam setiap sahur dan bukaku.

Terima kasih, menyempatkan indah menjenguk lesung pipiku.

 

Terima kasih, kamu,

setitik merah jambu dalam garis pendek kelabuku.

0

Terima Kasih untuk Kamu, Kamu, dan Kamu (1)

Terima kasih, kamu, karena selalu pergi,

dan kali ini mungkin tak kembali.

Rupa-rupanya kaupun tahu,

mana yang terbaik untuk seorang aku.

Terima kasih, kamu, yang membuatku badai, seketika.

Semesta benar tahu mana yang terbaik untuk kita.

Bersama, memang tak ada sejak semula.

Terima kasih, kamu, yang membahana tawa, tetiba.

Semesta belum menyiratkan hari depan.

Semoga, kita tak pernah (terlalu lama) bersebrangan.

Terima kasih, kamu, kesekian kalinya melintas isi kepala,

menegaskan luka yang mulai kuanggap maya.

0

Kala Rindu (2)

Dini hari
3 putaran di belakang bahu
lebih kurang
Satu aku
satu kamu
khusyuk berbalas taksir

Pesan-pesan tersuar
pagi-pagi enggan mengabar
Tanpa tereka-reka
bayang-bayang mengintai
sembunyi

Bulan hitam
mengutus bala-bala mala
merajah jaring tenung
Niscaya
senda-senda kita
berbalut gamang
asa urung terang

Pagi-pagi
bulan hitam memusat semesta
Matahari dijejaknya
karam terantai asa
Senjaku tak lagi jingga

Posted from WordPress for BlackBerry.

0

Love Letter II

Dear Cinta,

Mungkin sekarang kau sedang tidur. Mungkin juga belum. Entahlah, mendadak aku ingin mengirim surat untukmu.

Bagaimana kabarmu di sana? Semuanya lancar? Kau tak sedang bermasalah, kan?

Hmm… Cukup seulas senyum saja sudah cukup membuatku lega. Setidaknya kau baik-baik saja. Terawat dengan baik di sana.

Baru saja aku memimpikan Ayah. Kami duduk bersama di sofa, menonton pertandingan sepak bola favorit kami sambil makan lumpia mini. Kami tertawa dan bersorak bersama. I think I miss him..

Hari ini, sepanjang hari aku tertawa, bersenang-senang bersama sahabat. Aku senang, senang sekali. Hanya, ada sedikit perasaan aneh. Entahlah, sepertinya aku teringat ayah dan ibu.

Rasanya aneh. Di satu sisi aku tertawa dan bersenang-senang sepanjang hari, sementara di sisi lain, orang-orang yang kusayangi sedang berjuang keras.

Tak bahagiakah mereka? No, they’re happy,very much.

Apa mereka tak pernah bersenang-senang? No, they always had their good times with their own way of thinking.

Jadi apa yang membuatku merasa aneh? Hmm… Ada sedikit perasaan bersalah saat aku menyadari, di sini aku sering sekali bersenang-senang tanpa tujuan yang jelas sementara di sana orangtuaku sedang berjuang keras dan tetap bisa menikmati hidup mereka.

Mereka berjuang demi hal-hal yang mereka anggap penting dengan cara mereka sendiri, sementara aku? Apa yang sudah kuperbuat di sini, Cinta? Just having fun. What a miserable thing…

Aku juga ingin berjuang, berjuang bersama mereka demi hal-hal yang kuanggap penting dengan cara yang kupilih sendiri. I’m their only daughter, for God’s sake.

Cinta, aku lelah. Kurasa aku butuh berbaring sejenak lagi. Sampai berjumpa lagi, entah kapan…

With Love,

Cinta…

 

Sumber gambar: http://senoritaglamourista.blogspot.com

0

Apa dan Mengapa, lalu Bagaimana

Apa yang membuatku perlu memahamimu ?

Apa yang membuatku perlu memaafkanmu ?

Dan apa yang membuatku (masih) perlu peduli terhadapmu ?

Tak ada. Baru saja kuputuskan, tak ada. Tak ada lagi. Dan takkan pernah ada lagi. Selanjutnya aku takkan pernah kembali menjadi seperti dulu lagi. Karena sesungguhnya hidup ini hanya berjalan sekali dan waktu takkan pernah bisa diputar kembali.

Ya, waktu takkan pernah bisa berbalik mundur. Meski seringkali dipaksa dan diharap-harap mundur, namun waktu tak pernah melakukannya, demikian pula diriku. Betapapun inginnya aku kembali menoleh ke belakang, merangkai serpihan masa lalu, kemungkinan terjadinya hal ini hampir sama besar dengan kemungkinan bertelurnya sapi.

Dan kalaupun suatu saat nanti tiba-tiba aku menoleh ke belakang, andaipun aku mengalah pada entah hal apa yang menunggu di depan sana, lalu terengah mengais tanah mencari serpihan masa lalu yang semburat di sana, toh akupun belum tentu berhasil merangkainya kembali. Besar kemungkinan serpihan itu sudah hancur serapuh debu, beterbangan ke sana kemari menyatu dengan udara yang kuhirup sehari-hari, tak mungkin dirangkai kembali.

Entah sudah berapa lama aku memendam pemikiran ini dalam hati, bergulat dengan tanya, dan bergelut sendiri dalam ketidakpastian. Ingin berbuat sesuatu namun tak yakin seberapa baik tindakanku ini akan memberi dampak pada orang-orang di sekitarku.

Sering aku menjerit sendiri dalam hati saat melihat ia, orang yang memang paling banyak menerima dampak dari keputusanku ini, menderita dan perlahan semakin mengalami kemunduran. Kemajuan yang dialaminya selama 1 semester kemarin dengan susah payah sekarang beranjak hancur dengan kecepatan yang luar biasa. Hal ini tak hanya dirasakan olehnya, aku yakin itu, tetapi juga dirasakan semua orang yang ada di sekitar kami.

Tetapi hidup hanyalah sekumpulan pilihan – pilihan yang harus kita ambil. Memilih satu hal berarti mengorbankan lain hal. Masing – masing ada manfaat dan resikonya. Dan inilah pilihannya, juga pilihanku. Inilah pilihan kami, resiko yang harus kami pikul bersama.

Bukan berarti aku tak menyayanginya. Justru pilihan ini kuambil karena aku menyayanginya. Aku harus membuatnya belajar memahami bahwa dia bukan anak kecil lagi yang akan selalu kumanjakan bak pangeran. Mungkin sekaranglah saatnya aku mundur dan cukup memerhatikanmu dari kejauhan. Diam-diam membantumu dan menghilang sebelum sempat kausadari aku pernah datang.

Ini bukan soal apa ataupun mengapa. Sudah bukan jamannya lagi kita bertanya apa yang sebenarnya sedang terjadi ataupun mengapa semua ini terjadi. Mengapa semua ini terjadi padaku ataupun apa salahku hingga semua jadi seperti ini. Ini adalah masalah bagaimana. Bagaimana kita menyikapi hal yang sudah terlanjur panjang seperti ini.

Apa aku masih mencintaimu ? Entahlah. Aku tak tahu apakah cinta masih merupakan kata yang cocok untuk menggambarkan rantai yang erat membelit kita akhir-akhir ini.

Apa aku masih menyayangimu ? Iya, aku tetap menyayangimu dan akan selalu begitu. Aku akan selalu ada di belakangmu dan mendukungmu. Cukup aku yang perlu tahu hal ini, kau tak perlu menyadari keberadaanku.

Ini adalah masalah bagaimana. Bagaimana aku memaklumi keenggananmu mengungkapkan perasaanmu dan rencana-rencanamu tentang semua ini kepadaku. Bagaimana aku harus menghadapimu selanjutnya. Bagaimana aku bisa mengerti berbagai macam tindakan irrasional yang dilakukan berbagai macam orang di sekitarku. Bagaimana aku menyikapi situasi ini dengan caraku sendiri, untuk diriku sendiri, dan untukmu.

Kalaupun sempat terbersit kekhawatiran di benakmu, tenanglah, sesungguhnya aku tak pernah benar-benar meninggalkanmu :)

 

Sumber gambar: http://malikazir.wordpress.com

0

When Will Our Someday Come?

Our someday might be today. Our someday might be tomorrow. Our someday might be someday. Our someday might never come.

Mungkin bila kita bersama, akan kuluangkan 3 menit setiap pagi untuk menelepon atau sekadar mengirim pesan singkat berisi ucapan selamat pagi, selamat memulai hari.

Mungkin bila kita bersama, akan kuluangkan akhir minggu untuk kursus memasak agar bisa kusiapkan sarapan, makan siang, makan malam, setiap hari, untukmu.

Mungkin bila kita bersama, aku bisa memaksamu makan teratur setiap hari…

Mungkin bila kita bersama, kau bisa tertawa lepas seperti dulu lagi…

Mungkin bila kita bersama, puing-puing egoisme yang memasung lidah kita akan sirna…

Mungkin bila kita bersama, bisa kita susuri jalanan sepi di seluruh penjuru Jawa. Tak melulu berdua, bersama sahabat-sahabat tercinta. Yang kuyakin tak bisa kaulakukan bersamanya…

Mungkin bila kita bersama, senyum kita takkan tertahan di sudut bibir…

Mungkin bila kita bersama, aku akan mewarnai siang harimu dengan cah kangkung dan tempe penyet kesukaanmu…

Mungkin bila kita bersama, aku akan menghangatkan pagi dengan secangkir kopi kental kegemaranmu…

Mungkin bila kita bersama, rembulan akan terlihat lebih indah dari biasanya…

Mungkin bila kita bersama, kita akan bersenandung lagu pengantar tidur, setiap malam, bersama…

Mungkin bila kita bersama, aku masih punya kesempatan menjelaskan semua sikapku padamu…

Mungkin bila kita bersama, aku bisa menjelaskan mengapa aku memilih jalan terjal ini…

Mungkin bila kita bersama, kau bisa dimengerti, tak melulu harus mengerti…

Mungkin bila kita bersama, hidup kita takkan seperih ini. Mungkin lebih bahagia, mungkin juga tidak. Namun satu hal yang pasti, kemungkinan manapun yang akan terjadi, aku takkan menyesal. Karena apapun yang telah, sudah, dan akan terjadi, bahagiamu tetap bahagiaku…

Mungkin bila kita bersama, mungkin… :)

 

Sumber gambar: http://marsitariani.wordpress.com

0

Mimpi dan Harapan

 

Hanya sedemikiankah batas antara mimpi dan harapan? Begitu tipiskah? Dan setipis itu jugakah harapan yang pernah kupertaruhkan padamu? Pada kita, tepatnya.

Aku bermimpi memandangmu berdiri di kejauhan. Aku bermimpi dirimu memandangku dalam diam. Aku bermimpi kau mendekat dan mendekapku. Aku bermimpi seseorang menggamit lenganku, dan itu dirimu. Berdiri begitu dekat denganku. Berbisik di telingaku,”Inilah kita, diriku dan dirimu, saat ini dan selamanya.”

 

Aku membuka mata dan berpikir. Mimpi, harapan, realita. Pada titik mana aku berada. Pada titik mana kita tengah melangkah.

Dan kurasakan air mata dan peluhku menyentuh benakmu. Seperti kurasakan kebimbanganmu membelai batinku yang tengah  goyah.

Bagaimana rasanya menjadi berbeda? Seperti aku yang juga berbeda. Bagaimana rasanya memiliki teman dalam perbedaan? Seperti aku yang selalu menemanimu. Bagaimana rasanya dimengerti? Dimengerti dan saling mengerti. Sekali lagi kurasakan kehadiranmu dalam keheningan.

Begitu banyak yang terasa dalam batinku, begitu ramai suara yang bergumam di benakku, tentangmu. Namun…

Ini mimpiku, juga harapanku, itu dirimu.

 

Sumber gambar:

http://keluargamustaqim.blogspot.com

http://icelatestory.wordpress.com