0

Kisah Sepatu Kulit dan Pasir Pantai

Dua pasang tapak menapak dalam lengang.
Dua pasang tapak telanjang.
Dua pasang tapak menari jelang petang,
berkubang bulir keemasan serupa ranjang.

Dua pasang tapak menapak dalam lengang.
Anak-anak jemarinya mencicit riang.
Bernyanyi kidung sukacita,
merapal mantra-mantra,
berhajat bahagianya hari tua.

Dua pasang tapak menapak dalam lengang,
sejak embun rekah hingga senja berlinang.
Bulir-bulir emas menjelma saksi abadi,
dua pasang tapak memulai hari.
Sebagai awal dari selamanya,
sebagai akhir dari cukupnya usia.

[Mey] [@meydianmey]

Iklan